Kebijakan Mobil Murah Jangan Dipolitisasi

Discussion in 'Politik' started by muhrasta, Sep 25, 2013.

  1. muhrasta

    muhrasta New Member

    Joined:
    Sep 20, 2013
    Messages:
    51
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    6
    Seminggu terakhir ini, kita disuguhkan pemeberitaan terkait mobil murah, mulai dari mobil toyota agya, daihatsu ayla, honda brio satya, datsun go dan go+ (nissan), dan terakhir diperkenalkan kepada publik adalah suzuki karimun wangon r. Kelima mobil ini telah dikenalkan kepada publik agar masyarakat tahu akan perkembangan dunia otomotif kita, namun pro kontra pun menghiasi wajah media kita, yang membuat bingung masyarakat.

    Apa yang salah dengan kebijakan legalisasi keberadaan mobil mural ini. Sebenarnya kebijakan ini merupakan terobosan yang luar biasa ditengah nilai tukar yang signifikan dengan rupiah, ditambah persaingan bisnis yang terbuka, maka dengan adanya kebijakan membuka kran masuknya mobil murah ke pasar indonesia menjadi satu kekuatan tersendiri bagi indonesia untuk menggairahkan ekonomi nasional kita.

    Dengan masuknya mobil murah otomatis akan menambah tenaga kerja dan meningkatkan daya beli masyarakat serta bisa mewujudkan go green yang selama ini kita idam idamkan, karena mobil murah ini didesign menjadi mobil yang ramah lingkungan. Masyarakat kita kalau boleh jujur banyak yang memiliki ekonomi menengah ke atas, sehingga akan mampu membeli mobil murah ini, mobil murah ini juga cocok untuk keluarga baru (pasangan rumah tangga baru) dan mampu mengurangi angka kecelakaan, karena masyarakat akan beralih ke mobil murah dan menguramngi penggunaaan sepeda motor, seperti kita ketahui angka kecelakaan tertinggi disebabkan penggunaaan sepeda motor. Juga meningkatkan pendapatan negara karena banyak masyarakat yang akan membeli mobil ini.

    Namun kita harus mendukung peran pemerintah yang mengatur mobil murah menggunakan bahan bakar pertamax, hal ini untuk mengantisipasi pembengkakan subsidi bahan bakar kita. Adanya pihak-pihak yang menolak dengan mengaitkan mobil murah dengan kemacetan adalah hal yang mengadda ada, karena apabila masyarakat banyak yang beralih ke mobil murah bukan berarti akan menambah jumlah mobil secara signifikan, bisa jadi mobil lamanya dijual atau disimpan dan memakai mobil murah, dan juga konsumsi utama mobil murah bukan hanya kota-kota yang padat, tetapi kota-kota lain juga akan menikmati mobil murah ini, jadi ketakutan pemerintah Provinsi DKI Jakarta terlalu berlebihan, seharusnya pihak-pihak yang mengkhawatirkan kemacetan dengan adanya mobil murah ini fokus memperbaiki sarana transportasi umum, meningkatkan disiplin masyarakat, serta menerapkan BUS khusus lebih tegas lagi kepada pegawai masing-masing, dari pada mempolitisasi kebijakan mobil murah ini.
     
  2. ncang

    ncang Super Level

    Joined:
    Feb 7, 2013
    Messages:
    4,654
    Likes Received:
    758
    Trophy Points:
    113
    Google+:
    Lucu nih katanya mau

    Lucu nih katanya mau mengurangi kemacetan di jkt tapi kok malah ditambah mobil murah,,
     
  3. budiw92

    budiw92 Member

    Joined:
    Feb 11, 2013
    Messages:
    720
    Likes Received:
    35
    Trophy Points:
    28
    Google+:
    kalo menurut saya pribadi sih

    kalo menurut saya pribadi sih lebih baik jangan deh...selain nambah kemacetan,yang beli kan golongan menengah keatas apa gak kasian sama kalangan bawah yang bekerja sebagai tukang becak,angkot,dll pastinya akan berkurang jika pada punya mobil
     
  4. komentator

    komentator New Member

    Joined:
    Sep 6, 2013
    Messages:
    0
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
    untuk menekan derasnya

    untuk menekan derasnya produksi dan penjualan mobil - mobil ya mungkin tinggal tarif parkir dan BBM nya aja dinaikin lagi, pajak kendaraan juga mesti naik. dan utk transportasi umum massal harus benar2 cepat diselesaikan, dan wajib meremajakan angkutan umum yg sudah tidak layak. dan yg paling penting adalah kebersihan dan keamanan transportasi umum.
     
  5. daftarhajiumroh

    daftarhajiumroh Member

    Joined:
    Aug 17, 2013
    Messages:
    71
    Likes Received:
    5
    Trophy Points:
    8
    Google+:
    mau pake kendaraan apa aja,

    mau pake kendaraan apa aja, kalu macet bikin *benci*
     
  6. wphoet

    wphoet You'll Never Walk Alone

    Joined:
    Feb 19, 2013
    Messages:
    1,149
    Likes Received:
    142
    Trophy Points:
    63
    Google+:
    kl di Australia buat menekan

    kl di Australia buat menekan kemacetan, pajaknya mobil dinaikin berkali-kali lipat. mngknya disana kota2 gedenya lebih kelihatan asri bnyk pejalan kakinya soalnya kl mau beli mobil kudu mikir 2x buat masalah pajaknya. Nah ini di Indonesia malah sebaliknya *berkeringat* dijamin kemacetan tambah parah plus angka kecelakaan dijalan sudah pasti bakal meningkat *mati*
     
  7. OAXER

    OAXER Member

    Joined:
    Dec 6, 2012
    Messages:
    250
    Likes Received:
    9
    Trophy Points:
    18
    Pangkal Persoalan

    Kalo Jokowi nyaPres ... Saya bakalan nyoblos beliau dengan panuh antusias (pertama kali nyoblos setelah sekian kali PEMILU Saya GOLPUT, juga dengan antusias *biggrin* )
    Tapi untuk urusan #mobilmurah Saya tidak sependapat dengan Beliau. Saya mendukung dibuatnya Mobil Murah Nasional.
    Kalau Mobil Murah dituding akan menambah sesak jalan di Jakarta dan bikin Macet tambah parah ... itu betul .. 100% betul.
    Tapi bukan itu Pangkal Persoalannya.
    • Kenapa Jalan di Jakarta Macet ? ... Karena jumlah kendaraan (mobil) yang melebihi daya tampung jalan.
    • Kenapa Mobil di Jakarta Banyak ? ... Karena jumlah penduduknya banyak ... terutama yang mampu beli mobil.
    • Kenapa penduduk Jakarta yang mampu beli mobil jumlahnya banyak ? ... Karena Perputaran Uang Indonesia di Jakarta paling banyak (+ 70% ).
    • Kenapa Uang beredar kebanyakan di Jakarta ? .... Karena aktifitas ekonomi dan pemerintahan serta pembangunan terpusat di Jakarta.
    Biang Kerok Kesemarawutan Jakarta (Macet + Banjir + Banyak Nyamuk + Banyak Preman + DSB) itu karena jumlah penduduk dengan aktifitas ekonominya yang melebihi daya tampung infrastruktur Jakarta.
    Liat aja di daerah, yang penduduknya kurang .... Macet itu jadi hiburan tersendiri (karena jarang mereka alami).
    Macet di Jakarta tidak akan selesai hanya dengan menambah infrastruktur Jalan.
    Tambah nyaman Jakarta ... Tambah Banyak orang datang dan tinggal.... Sarana yang ada tidak akan pernah cukup.
    Jadi .. Jalan terbaik yang paling rasional adalah meratakan pembangunan dan ekonomi ke seluruh pelosok Indonesia... Kurangi daya tarik Jakarta. Insya Allah orang akan berpindah dengan sendirinya ke daerah masing-masing tanpa perlu dipaksa (Operasi Yustisi Pemda DKI adalah Pelanggaran HAM).
    Jangan mimpi Jakarta jadi nyaman, kalo Pabrik dibangun di Jakarta dan sekitarnya. Begitu juga dengan fasilitas-fasilitas pemerintahan.
    Harap diingat ... Kawasan Industri di Jabodetabek, tidak ada manfa'atnya buat daerah yang bersangkutan (terutama bagi warganya). Cuman nambah polusi dan kesemerawutan.
    Program Pemerintah untuk membuat GREATER JAKARTA, adalah TOLOL ... karena itu menghianati THE GREAT INDONESIA.
    Masalah di Jakarta tidak lebih penting dari masalah di daerah.
     
  8. samuel

    samuel Member

    Joined:
    Feb 5, 2013
    Messages:
    478
    Likes Received:
    15
    Trophy Points:
    18
    Google+:
    memang suatu hal yang salah

    memang suatu hal yang salah nih sepertinya, masa mau ngurangin macet tapi mobil bebas dijual murah, jelas ga ada artinya itu , sama" aja MACET juga *berkeringat*
     
Loading...

Share This Page