Tips Berkendara Aman saat Banjir

Discussion in 'Otomotif' started by bimo dimas, Feb 20, 2021.

  1. bimo dimas

    bimo dimas Member

    Joined:
    Oct 26, 2020
    Messages:
    227
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    18
    [​IMG]

    Merahputih.com - Kendaraan yang menerobos jalan banjir sangat berisiko mengalami berbagai kerusakan, dan dalam beberapa kondisi asuransi tidak mau untuk menerima klaim tersebut. Seperti yang tertuang pada penjelasan di Polis Standar Asuransi Kendaraan Bermotor Indonesia (PSAKBI).

    Dalam Polis tersebut, terdapat pada pasal 3 ayat 4 yang mengatakan, asuransi tidak menjamin kerugian, kerusakan dan/atau biaya atas kendaraan bermotor dan/atau tanggung jawab hukum terhadap pihak ketiga jika: 4.4 Dikemudikan secara paksa walaupun secara teknis kondisi kendaraan dalam keadaan rusak atau tidak laik jalan.

    Dikutip dari Antara, Kamis (18/2), untuk mengatasi resiko ini, para pengendara harus lebih berhati-hati jika memang terpaksa harus menerobos jalur banjir, dan menjaga agar kendaraan tidak sampai rusak.

    Berikut ini beberapa tips agar tetap aman jika terpaksa harus menerobos jalur banjir:

    1. Lewati jalan tanpa genangan

    Apabila kamu melihat genangan di jalan, sebaiknya mencari jalan alternatif lainnya. Jika terpaksa harus melewati jalan dengan ketinggian genangan di atas roda kendaraan, sebaiknya menunggu beberapa saat hingga genangan surut.

    Jangan memaksa kendaraan untuk melewati genangan air, risiko keselamatan juga menjadi taruhannya. Kamu tidak tahu apakah jalan tersebut rusak, lebih rendah, atau adanya selokan yang tidak terlihat karena tertutup genangan.

    2. Mengurangi kecepatan dan jaga jarak

    Dalam keadaan hujan, jalan akan menjadi lebih licin dan terdapat genangan air. Keadaan ini tentu bisa mengakibatkan kendaraan mudah tergelincir dan dapat menyebabkan kecelakaan.

    Sebaiknya mengemudi dengan kecepatan rendah serta menjaga jarak dengan kendaraan lain yang berada di depan ataupun belakang. Terutama, ketika berkendara saat hujan lebat dengan jarak pandang pendek.

    Hindari rute yang melewati jalanan dengan banyak pohon atau baliho, untuk meminimalisir risiko mobil tertimpa kedua benda tersebut jika rubuh tertiup angin.

    3. Hindari kondisi water hammer

    Water Hammer atau biasa disebut hydrolocking, adalah kondisi dimana mesin mobil mati mendadak karena air yang masuk ke dalam ruang bakar mesin, melalui air intake. Air yang masuk menyebabkan tekanan besar di dalam mesin, sehingga komponen dalam mesin rusak akibat connecting rod bengkok dan mobil mati secara mendadak.

    Mobil yang mengalami kondisi ini harus mengganti bagian yang mengalami kerusakan, dan biaya yang dikeluarkan akan cukup mahal.

    Sumber: Link
     
  2. andikasa

    andikasa Member

    Joined:
    Nov 27, 2020
    Messages:
    112
    Likes Received:
    8
    Trophy Points:
    18
    lebih baik cari jalan yg gak banjir krn kalo mobil sampe kebanjiran biaya perbaikannya mahal
    dan harga jual mobil jadi turun
     
Loading...

Share This Page