Cara Mudah untuk Memperbaiki Masalah Konten Duplikat

Discussion in 'Search Engine Optimization' started by noer98, Feb 27, 2021.

  1. noer98

    noer98 Member

    Joined:
    Feb 4, 2014
    Messages:
    588
    Likes Received:
    50
    Trophy Points:
    28
    Google+:
    pemasaran digital telah berkembang pesat. Dan tidak seperti satu dekade yang lalu, hari ini, ada beberapa cara untuk mempromosikan bisnis Anda untuk meningkatkan lalu lintas dan meningkatkan penjualan untuk meningkatkan keuntungan Anda.

    Ini bisa melalui media sosial, pemasaran email, Google Ads, dll. Tetapi tidak peduli seberapa kuat taktik pemasaran ini, tidak ada yang seefektif menarik lalu lintas organik ke situs web Anda.

    Namun, mencapai lalu lintas organik yang konsisten hanya mungkin dengan mempertahankan SEO yang kuat untuk situs website Anda. Dan salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan menjauhkan konten duplikat dari situs web Anda.

    Jadi, apa itu duplikat konten?

    Jika Anda menerbitkan konten di situs web Anda yang telah diterbitkan di situs web lain sebelum Anda melakukannya, konten yang diterbitkan di situs Anda disebut konten duplikat.

    Mengindeks konten yang sama persis lebih dari sekali akan membingungkan mesin telusur dalam menentukan halaman mana yang akan ditampilkan dalam hasil penelusuran. Ini mungkin berdampak parah pada SEO Anda, dan situs web Anda bahkan mungkin berhenti muncul di kueri penelusuran.

    Itulah mengapa penting untuk mengikuti praktik terbaik untuk menghindari duplikasi konten di situs Anda.

    Masalahnya, bagaimanapun, adalah bahwa konten duplikat tidak selalu dibuat dengan sengaja. Terkadang bisa juga karena masalah teknis. Namun Google tidak memahami alasan di baliknya. Jadi, penting bagi Anda untuk memastikan bahwa situs web Anda bebas dari konten duplikat.

    Jika Anda tidak yakin bagaimana melakukannya, berikut adalah 3 langkah penting yang harus diikuti yang dapat membantu Anda menghapus konten duplikat dari situs Anda dan menjaga SEO Anda tetap utuh.

    1. Identifikasi Masalah Konten Duplikat
    Langkah pertama untuk memperbaiki masalah konten duplikat di situs web Anda adalah mengidentifikasi apakah masalahnya ada pada laman tertentu atau pada seluruh situs web Anda. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan menggunakan Google. Cukup tambahkan yang berikut ini di Google untuk menemukan URL yang berisi kata kunci X (X dapat berupa kata kunci pilihan Anda) di situs web Anda.

    site: sample.com intitle: “Kata Kunci X”

    Sekarang Google akan langsung mengidentifikasi dan menyajikan kepada Anda semua URL dari situs web Anda yang berisi kata kunci tertentu.

    Anda juga dapat menggunakan proses yang sama untuk menemukan konten serupa di situs web lain di internet. Satu-satunya hal yang perlu diingat di sini adalah membuat bagian intitle dari kueri lebih spesifik.

    Misalnya, Anda ingin mencari semua situs web yang berisi kata kunci “praktik SEO terbaik”. Jadi Anda bisa menggunakan:

    intitle: “Kata Kunci X – praktik SEO terbaik”

    Google akan segera menampilkan semua hasil dengan judul yang mirip. Terkadang beberapa pengikis mungkin mengubah judul dan menggunakan konten yang sama persis dari kiriman Anda. Jadi mungkin efektif untuk melakukan pencarian menggunakan kalimat acak dari artikel Anda.

    2. Siapkan Pengalihan 301
    Terkadang Anda mungkin secara tidak sengaja menggunakan konten serupa di dua halaman berbeda di situs Anda. Hal ini dapat membingungkan Google tentang halaman mana yang perlu ditampilkan dalam hasil pencarian. Akibatnya, ini mungkin mencegah kedua halaman muncul dalam kueri penelusuran

    Kabar baiknya adalah jika situasi seperti itu pernah muncul, Anda dapat mengirimkan sinyal yang jelas ke Google tentang halaman mana yang awalnya perlu diindeks. Ini dapat dilakukan dengan menyiapkan pengalihan 301 ke halaman yang berisi konten duplikat.

    Pengalihan 301 terutama digunakan untuk membawa pengunjung Anda ke lokasi baru jika mereka mencoba mengakses URL yang telah dihapus. Jadi, alih-alih mendarat di URL lama, pengunjung Anda akan dibawa ke tujuan baru yang Anda ingin mereka kunjungi.

    Saat Anda menyetel 301 redirect ke halaman dengan konten duplikat, Anda memberi tahu Google bahwa pengunjung Anda perlu diarahkan ke halaman dengan konten asli. Ini akan menghindari kebingungan dan menjaga SEO Anda tetap utuh.

    3. Gunakan Rel = “Canonical” Tag
    Cara lain yang sangat efektif untuk memperbaiki masalah duplikat konten adalah dengan menggunakan tag Rel = “canonical”. Proses ini efektif jika Anda memiliki dua halaman serupa di situs Anda dengan konten yang sama. Menggunakan tag ini adalah cara mudah untuk memberi tahu mesin telusur versi mana dari URL tertentu dari situs web Anda yang ingin Anda munculkan di hasil penelusuran.

    Jadi alih-alih tidak menampilkan salah satu dari dua URL tersebut, itu akan secara otomatis mengarahkan semua pengguna Anda ke halaman dengan konten asli.

    Meskipun konten duplikat dapat memengaruhi SEO Anda, kabar baiknya adalah masalah apa pun yang terkait dengannya dapat diperbaiki. Jadi, jika Anda menemukan masalah seperti itu di situs Anda, lakukan langkah-langkah penting sedini mungkin sehingga Anda dapat mencegah kerusakan lebih lanjut pada situs web Anda

    sumber : lawangtechno.com
     
  2. KangAndre

    KangAndre Member

    Joined:
    Jan 25, 2014
    Messages:
    10,131
    Likes Received:
    2,694
    Trophy Points:
    413
  3. RahmanCyber

    RahmanCyber New Member

    Joined:
    Jan 18, 2021
    Messages:
    4
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
  4. Azkar25

    Azkar25 New Member

    Joined:
    Mar 14, 2021
    Messages:
    10
    Likes Received:
    4
    Trophy Points:
    3
    Jangan cuma dibaca sekilas, baca baik baik keterangan dari KangAndre. Yang tidak menjadi masalah adalah dupicate content dari website yang sama.

    Agar tidak menimbulkan kesalahpahaman, link diatas saya terjemahkan lewat Google translate, sbb:

    John Mueller dari Google menjelaskan kesalahpahaman tentang konten duplikat, dengan mengatakan itu bukan faktor peringkat penelusuran negatif.

    Mengulang konten yang sama di beberapa halaman bukanlah sesuatu yang akan menyebabkan peringkat situs lebih rendah dalam hasil pencarian.

    Menurut Mueller, wajar jika situs memiliki sejumlah konten duplikat. Algoritme Google dibuat untuk menanganinya.

    Dia menyentuh topik ini minggu lalu, tetapi topik ini dibahas lagi selama jam kerja SEO Pusat Penelusuran Google minggu ini.

    Konten duplikat adalah topik yang sering muncul di antara SEO, dan itu adalah sesuatu yang diperiksa banyak praktisi saat mengaudit situs.

    Apakah itu memengaruhi peringkat pencarian? Jika ya, sampai sejauh mana?

    Itulah yang ditanyakan Davor Bobek, Manajer di Blue Glacier kepada Mueller selama jam kerja minggu ini.

    Bobek memiliki situs tentang suku cadang mobil yang deskripsi suku cadangnya diulang di banyak tempat. Dia ingin tahu apakah akan ada dampak negatif di hasil pencarian.

    Lihat tanggapan Mueller di bawah.
    John Mueller dari Google tentang Konten Duplikat

    Mueller menghilangkan kesalahpahaman tentang konten duplikat, dengan mengatakan itu bukan sesuatu yang memiliki skor peringkat negatif yang terkait dengannya.

    Jika seluruh konten di situs digandakan maka Google akan memberi peringkat satu dan tidak menampilkan yang lain. Beberapa salinan dari halaman yang sama tidak mengirimkan sinyal peringkat negatif.

    Halaman duplikat dapat membengkakkan situs dan menghabiskan anggaran crawl, tetapi itu adalah topik lain yang tidak dibahas dalam video ini.

    Jika bagian konten diulang di seluruh situs, seperti konten di header atau footer, Mueller mengonfirmasi itu tidak akan mengirim sinyal peringkat negatif juga.

    “Dengan konten duplikat semacam itu, tidak terlalu banyak skor negatif yang terkait dengannya. Lebih dari itu, jika kami menemukan informasi yang persis sama di beberapa halaman di web, dan seseorang menelusuri secara khusus bagian informasi tersebut, kami akan mencoba menemukan halaman yang paling cocok.

    Jadi, jika Anda memiliki konten yang sama di beberapa halaman, kami tidak akan menampilkan semua halaman ini. Kami akan mencoba memilih salah satunya dan menunjukkannya. Jadi bukan berarti ada sinyal negatif yang terkait dengan itu. Dalam banyak kasus, hal yang wajar jika Anda memiliki sejumlah konten yang dibagikan di beberapa halaman. "

    Untuk mengilustrasikan bagaimana konten duplikat yang normal, Mueller terus memberikan contoh yang orang temui sepanjang waktu.

    Belanja online adalah vertikal di mana konten diulang di mana-mana. Sangat umum bagi pengecer untuk menjual produk yang sama, dan halaman produk kemungkinan besar berbagi konten yang sama dalam jumlah besar.

    Google tidak akan menafsirkan sinyal negatif dari merayapi deskripsi produk yang muncul di tempat lain di situs pengecer lain.

    Footer situs web secara teknis memenuhi syarat sebagai konten duplikat, kata Mueller, tetapi itu juga tidak menjadi masalah dalam hal peringkat penelusuran.

    “Contoh kasus yang sangat umum adalah dengan e-niaga. Jika Anda memiliki produk, dan orang lain menjual produk yang sama, atau dalam situs web mungkin Anda memiliki footer yang Anda bagikan di semua halaman Anda dan terkadang itu adalah footer yang cukup besar. Secara teknis itu adalah duplikat konten, tetapi kami dapat mengatasinya. Jadi itu seharusnya tidak menjadi masalah. "

    Note: Paragraf yang penting saya tebalkan diatas...
     
    KangAndre likes this.
  5. KangAndre

    KangAndre Member

    Joined:
    Jan 25, 2014
    Messages:
    10,131
    Likes Received:
    2,694
    Trophy Points:
    413
    Tidak, malah bisa meningkatkan otoritas asalkan diberi sumber link aktif (backlink) dari si pengopas. Namun jika blog copas lebih "mahir SEO', bisa saja blog asli kalah di SERP. Jika pemilik blog tidak terima, bisa mengajukan komplain di DMCA yang nantinya blog copas tidak lagi diindeks google.
     
  6. RahmanCyber

    RahmanCyber New Member

    Joined:
    Jan 18, 2021
    Messages:
    4
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
    makasih jawabannya..

    berarti setidaknya aman ya pak untuk domain kita, paling cuman kegeser di SERP aja..
     
  7. KangAndre

    KangAndre Member

    Joined:
    Jan 25, 2014
    Messages:
    10,131
    Likes Received:
    2,694
    Trophy Points:
    413
    Kegeser jika yang copas lebih paham SEO. Jika tidak, biasanya artikel copas 100% ada jauh dibelakang karena tidak ada nilai lebih dari aslinya (bukan deindex). :D
     
  8. Tas Fandy

    Tas Fandy New Member

    Joined:
    Sep 26, 2019
    Messages:
    44
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    6
    Makasih banyak om, tapi apakah ini aman untuk konten kita kedepannya
     
Loading...

Share This Page