Peran Conversational AI (AI Percakapan) dalam Perawatan Kesehatan

Discussion in 'General Business' started by Rinaldy, Aug 10, 2022.

  1. Rinaldy

    Rinaldy Member

    Joined:
    Jan 7, 2018
    Messages:
    45
    Likes Received:
    2
    Trophy Points:
    8
    Peran Conversational AI (AI Percakapan) dalam Perawatan Kesehatan
    [​IMG]

    Perawatan kesehatan tidak diragukan lagi telah menjadi pelopor dalam menerapkan teknologi mutakhir, seperti yang terlihat dari penggunaan telemedicine, laparoskopi robotik, dan operasi jantung. Namun, ada kesenjangan mengenai pemantauan kesehatan pasien dan keahlian dokter konsultan yang perlu diperbaiki. Penggunaan chatbots adalah perkembangan positif, tetapi lebih banyak yang harus dilakukan. Model jaringan saraf AI sedang dikembangkan oleh perusahaan teknologi untuk meningkatkan standar perawatan kesehatan. Namun, sebagian besar solusi kecerdasan buatan ini (berfokus pada hasil operasional dan klinis) masih dalam tahap awal, dengan pengecualian chatbot medis. Pengalaman pasien membutuhkan fokus yang lebih besar.

    Berikut ini adalah beberapa masalah yang dihadapi sektor ini terkait dengan pengalaman pasien:

    v Pasien dan institusi medis tidak dapat berkomunikasi

    v Ketidakpercayaan pasien terhadap pengujian, tagihan, dan asuransi.

    v Profesional Perawatan Kesehatan yang Terlalu Banyak Bekerja

    v Waktu tunggu yang lama

    v Dukungan pasca operasi atau pemulihan yang tidak memadai

    Di tahun-tahun mendatang, kami mengantisipasi pembuatan chatbot layanan kesehatan (healthcare chatbot) yang:

    v melayani sebagai teman tetap, memantau kesehatan, dan memberikan pertolongan pertama dalam keadaan darurat.

    v membantu pengobatan kelainan perilaku dan psikologis, masalah kesehatan mental, dan penyakit kardiovaskular.

    v Mengenali gejala secara proaktif, rujuk silang ke riwayat medis, usulkan tindakan selanjutnya, dan tingkatkan tingkat keberhasilan terapi dalam keadaan di mana identifikasi dini sangat penting.

    v Melayani sebagai asisten virtual dan menawarkan saran medis yang cepat untuk membuat perawatan diri lebih mudah

    Mempromosikan Komunikasi dalam Perawatan Kesehatan
    1. Membuat Janji dengan Dokter
    Permintaan umum dari pasien adalah membuat janji di rumah sakit. Chatbots dapat membantu pasien memahami informasi penting selama konsultasi dan kemudian menyelesaikan transaksi dengan, antara lain, mengizinkan, menunda, atau membatalkan janji temu.

    Di masa lalu, membuat janji untuk pemeriksaan medis harus menghubungi staf layanan pelanggan melalui surat atau telepon. Komponen situs web beberapa rumah sakit digunakan untuk memungkinkan pasien melihat kalender dan memilih slot waktu yang sesuai dengan kebutuhan mereka.
    [​IMG]

    Saat ini, chatbot digunakan untuk membuat janji dengan cara yang mirip dengan berbicara dengan asisten (tim layanan pelanggan). Melalui serangkaian interaksi, pertama-tama Anda akan mengungkapkan pertanyaan Anda, dan kemudian Anda akan diberikan slot waktu untuk bertemu dengan perwakilannya. Saat mengatur janji temu, Anda juga dapat menggunakan antarmuka percakapan bahasa alami (natural-language conversational interface) untuk mencari dokter berdasarkan bidang spesialisasi mereka.

    2. FAQ dan Pendaftaran Baru
    Pengalaman pengguna (user experience) dapat difasilitasi saat mereka mencari informasi. Bot kecerdasan buatan, misalnya, dapat langsung menjawab pertanyaan melalui WhatsApp mengenai dokumen yang diperlukan untuk perawatan, perincian tentang pembayaran, pertanggungan asuransi, dan masalah lainnya.

    Bot yang menyenangkan dapat berfungsi sebagai toko serba ada untuk pendaftaran, pertanyaan, dan pengumpulan informasi/KYC.

    Bot juga dapat menerima pertanyaan tentang penyakit tertentu dan merespons sambil memberi tahu pengguna tentang cara mengelola gaya hidup mereka.
    [​IMG]
    [​IMG]

    3. Chatbot untuk Keterlibatan Pasien
    Setelah pasien menerima terapi, pesan percakapan cerdas (conversational messaging) dalam perawatan kesehatan dapat digunakan untuk memotivasi pasien. Kami sekarang memahami cara bot membantu orang mendiagnosis dan memesan kunjungan medis. Di sisi lain, waktu setelah terapi juga sangat penting.

    Fasilitas medis dapat menggunakan chatbot untuk manajemen pasien seperti memeriksa kesehatan pasien dan memantau tanda-tanda vital mereka setelah perawatan. Untuk menghindari kekambuhan penyakit di masa depan, mereka dapat mengingatkan pasien untuk meminum resep mereka tepat waktu dan tetap meminumnya sesuai resep. Hasilnya adalah pasien yang pulih sepenuhnya di satu sisi, dan tenaga kesehatan yang tidak terlalu banyak bekerja dan “membuang” waktu luang untuk pasien rumah sakit.
    [​IMG]
    [​IMG]

    4. Apotek Online untuk Apoteker
    Dalam bisnis perawatan kesehatan, komunikasi interpersonal telah terbukti sangat bermanfaat bila digunakan dengan pasien di lokasi yang jauh, terutama ketika mendapatkan obat dari apotek.

    Bersamaan dengan pembayaran dan pembuatan faktur, AI percakapan (Conversational AI) dapat membantu pengambilan pesanan, pengambilan resep, dan pemenuhan pesanan.
    [​IMG]
    [​IMG]

    5. Mendapatkan Akses ke LSM & Lembaga Amal
    LSM dan lembaga amal lainnya dapat memanfaatkan AI percakapan untuk memastikan bahwa massa yang lebih luas dapat menemukan dan mendaftar dengan mereka. Karena bot ini kompatibel bahkan dengan SMS, LSM dapat menjangkau audiens yang besar dengan Gupshup, Penyedia Chatbot API terbaik di Indonesia.
    [​IMG]

    6. Pendaftaran Rawat Inap dan Rawat Jalan Rumah Sakit
    Antrean dan banyaknya dokumen menyulitkan pasien untuk mendapatkan pengalaman terkait apakah mereka perlu dirawat inap ke rumah sakit atau bahkan hanya ingin hadir untuk pemeriksaan rutin. Semua masalah ini dapat diselesaikan dengan chatbot percakapan bertenaga AI, yang juga dapat mengatur janji temu, mempersingkat waktu tunggu, dan menyeimbangkan beban kerja dokter. Sederhananya, chatbot adalah jawaban langsung untuk masalah kesehatan saat ini!
    [​IMG]

    7. Survei Kepuasan Pasien
    Setelah perawatan, survei kepuasan pasien memberikan wawasan kepada layanan kesehatan tentang kualitas layanan mereka secara keseluruhan; mereka juga dapat mengumpulkan masukan untuk meningkatkan pelayanan pasien di masa depan. Diskusi ini dapat difasilitasi oleh chatbot AI di aplikasi perpesanan yang Anda pilih. Sebanyak 38% konsumen percaya bahwa chatbots dapat meningkatkan pengalaman pengguna.
    [​IMG]
    [​IMG]

    8. Telemedis
    Munculnya conversational AI telah membuat telemedicine lebih mudah dari sebelumnya. Seorang dokter, poliklinik, atau bahkan rumah sakit besar sekarang dapat dengan cepat menskalakan telemedicine dengan mengatur janji/konsultasi dengan dokter untuk masalah yang berhubungan dengan kesehatan, menjadwalkan janji untuk vaksinasi, sertifikasi kesehatan, tindak lanjut, dll.

    Ajukan demo chatbot AI bersama kami untuk melihat bagaimana Anda dapat mengubah jalur kesehatan pasien Anda menjadi mudah, menyenangkan, dan efisien.

    Kesimpulan
    Teknologi AI berbasis obrolan telah banyak berubah. Sistem AI yang canggih sekarang memiliki kepribadian yang menarik di dalamnya, dan mereka tampak lebih alami dari hari ke hari. Ada juga bot terapeutik yang dirancang untuk memberikan perhatian emosional alih-alih otomatisasi tugas.

    Klik #LetsGupshup untuk info lebih lanjut tentang Gupshup, Penyedia Chatbot API tepercaya di Indonesia.


    Sumber

    Dilokalisasi dari:

    Discover The Role Of Conversational AI In Healthcare

    Sumber lainnya:

    A Comprehensive Guide to Conversational AI in Healthcare
     
Loading...

Share This Page