Keterlibatan Percakapan (Conversational Engagement) Di Web 3.0

Discussion in 'General Business' started by Rinaldy, Oct 16, 2022.

  1. Rinaldy

    Rinaldy Member

    Joined:
    Jan 7, 2018
    Messages:
    85
    Likes Received:
    4
    Trophy Points:
    8
    [​IMG]
    Internet yang kita semua kenal selama beberapa tahun terakhir adalah Web 2.0. Internet adalah platform yang dipelajari pemasar untuk dieksploitasi demi membantu orang, di mana perlindungan data adalah topik umum diskusi, dan mengapa privasi data menjadi topik hangat saat ini.

    Tahap selanjutnya dari perkembangan Internet dikenal sebagai Web 3.0.

    Ikhtisar Web 3.0
    Web 3.0, istilah yang pertama kali digunakan oleh John Markoff dari New York Times pada tahun 2006, mengacu pada layanan berbasis Internet generasi ketiga yang secara kolektif disebut "Web cerdas" — seperti yang menggunakan web semantik, mikroformat, pencarian bahasa alami, penambangan data, pembelajaran mesin, agen rekomendasi, dan teknologi kecerdasan buatan — yang menekankan pemahaman informasi yang difasilitasi mesin untuk memberikan pengalaman yang lebih proaktif. (Medium)

    Aplikasi Web 3.0 termasuk Apple Siri dan Wolfram Alpha, misalnya, yang akan membuat mimpi ini menjadi kenyataan.
    [​IMG]
    Web Semantik, Internet of Things, dan Internet Masa Depan adalah semua frasa yang merujuk ke Web 3.0. Web 3.0 akan membantu orang membuat keputusan yang lebih baik dengan memberi mereka akses ke informasi yang lebih relevan melalui Web Semantik dan teknologi (khususnya, Komunikasi Machine-to-Machine).

    Web Semantik akan memungkinkan komputer untuk memahami materi di World Wide Web, meningkatkan pengambilan keputusan konsumen dengan memberikan informasi yang lebih relevan.
    [​IMG]
    Budaya Konsumen telah Berubah Sebagai Akibat dari Web 3.0
    Selama sepuluh tahun terakhir, dengan munculnya saluran penjualan dan pemasaran baru, kebiasaan pembelian pelanggan telah berubah seiring dengan perkembangan teknologi digital. Bisnis saat ini memiliki lebih banyak pilihan untuk berkomunikasi dengan klien, termasuk online. Akibatnya, mereka akan melalui masa transisi dari offline ke online dan dari taktik mapan ke taktik baru. Kebutuhan konsumen saat ini dan bagaimana mereka berperilaku online harus diidentifikasi oleh brand/perusahaan, dan mereka harus memastikan bahwa ini dilakukan sesuai dengan harapan mereka.

    Konsumen modern telah berevolusi dari waktu ke waktu. Konsumen telah berubah dari yang terinformasi dengan baik dan terhubung secara sosial menjadi lebih terlibat, diberdayakan dan mencari hubungan emosional dengan brand. Untuk mengenali dan menggarisbawahi tuntutan dan harapan pelanggan, perilaku konsumen menjadi lebih dan lebih omnichannel. Faktor yang paling penting adalah bahwa pelanggan tidak menganggap brand sebagai transaksi satu arah melainkan sebagai hubungan atau diskusi dua arah.

    Sementara itu, lingkungan media sosial telah menyebabkan pergeseran kekuasaan dari entitas korporat ke arah konsumen. Pelanggan dapat menggunakan media sosial sebagai senjata ampuh untuk menyuarakan keluhan mereka jika mereka merasa dirugikan oleh entitas komersial.

    Sebuah brand diposisikan paling baik untuk menawarkan pengalaman konsumen yang mendalam jika brand tersebut dapat dengan lancar mengintegrasikan channel penjangkauan tradisional dan non-tradisional (web, email, telepon) dengan interaksi langsung (di dalam toko fisik, pusat panggilan, suara-ke-teks, chat). Untuk terus meningkatkan hubungan brand-ke-pelanggan, pengalaman pelanggan yang mendalam dikembangkan dengan mengelola perjalanan pelanggan di berbagai channel atau titik kontak. Salah satu cara untuk maju adalah pesan percakapan menggunakan alat seperti chatbots chatting berteknologi AI (kecerdasan buatan).

    Pesan Percakapan dan Chatbot Berteknologi AI

    Chatbots, yang mendistribusikan konten dan layanan kepada pengguna, dapat berkomunikasi dengan cerdas, dan menawarkan pengalaman yang disesuaikan untuk setiap pengguna, akan menjadi salah satu elemen kunci Web 3.0. Chatbots percakapan yang cerdas ini dapat berkomunikasi dengan klien di berbagai media, termasuk suara, visual, dan informasi kontekstual, selain teks. Mereka menangani permintaan bantuan pelanggan, penjualan, rekomendasi, dan segala sesuatu di antaranya selain memberikan informasi.

    Bot pintar dengan Conversational AI (AI percakapan) akan membantu konsumen menyelesaikan survei, pengaturan pembayaran, dan pemesanan penerbangan. Chatbots akan menanggapi kebutuhan pengguna dengan berkomunikasi secara adaptif melalui keadaan terkait. Chatbots ini akan merampingkan layanan pelanggan dan meningkatkan layanan pelanggan. Mereka akan menggunakan Voice over Internet Protocol (VoIP) untuk membangun ekologi digital baru.

    Pertimbangkan skenario di mana pengguna membaca situs web Anda dan pada titik tertentu mengklik teks yang akan dibawa ke interface percakapan yang secara kontekstual terkait dengan klik pengguna.

    Web 3.0 akan didominasi oleh pesan percakapan di platform yang paling banyak digunakan seperti WhatsApp, RCS, Telegram, Viber, dll. Pelanggan sudah menghabiskan banyak waktu untuk itu, jadi kehadiran bisnis di sana mungkin penting. Untuk menciptakan pengalaman percakapan di mana-mana, penyedia solusi pesan percakapan seperti Gupshup - Solusi Chatbot API terbaik - membantu brand dengan otomatisasi yang didukung oleh AI.

    Kesimpulan
    Konsumen memiliki pengaruh lebih besar atas barang dan merek yang mereka pilih untuk dibeli dalam budaya transparansi online saat ini. Pengaruh ini hadir di media sosial dan melampaui batas-batas negara. Selain itu, bisnis harus menyadari bahwa Web adalah instrumen ampuh untuk menyebarkan informasi tentang barang mereka dan meningkatkan penjualan.

    Berikut adalah 4 pertimbangan utama yang harus diingat oleh manajer produk:

    · Gagasan tentang kekuatan yang bergerak

    · konversi Web menjadi situs jejaring sosial

    · Partisipasi online meningkat

    · Dampak pelanggan terhadap bisnis, barang, brand, dan ekonomi semakin meningkat.

    Untuk mengelola dan melindungi brand dan perusahaan Anda dengan lebih baik di era digital, lebih penting dari sebelumnya untuk tetap berhubungan dengan pelanggan Anda. Berdiskusi dengan orang-orang dan berbagi informasi brand melalui saluran digital seperti layanan perpesanan, situs web, atau platform media sosial lebih disukai daripada sekadar mendengarkan.

    Pengecer harus menerapkan solusi berteknologi canggih yang memungkinkan pelanggan dari segala usia dan kepekaan memiliki pengalaman online yang sederhana dan alami. Retailer sekarang lebih menekankan pada peningkatan pengalaman pelanggan daripada sekadar akuisisi klien, baik itu secara online, di dalam toko, atau melalui cara lain. Retensi pelanggan sangat penting, di situlah peningkatan Customer Experience berperan. Rahasianya adalah terhubung dengan pelanggan secara pribadi dan memahami bagaimana perasaan mereka tentang brand tersebut.

    Untuk menjamin layanan pelanggan berkualitas tinggi, pemasaran percakapan, perdagangan, dan dukungan menjadi penting. Chatbot berbasis AI akan dapat diakses melalui teks, web, email, pesan teks, dan lainnya dengan Web 3.0. Pengguna akan masuk ke diskusi chatbot untuk menyelesaikan tugas tertentu atau terlibat dalam percakapan yang bermakna dengan agen yang sebenarnya.

    Mari klik link Gupshup - Solusi Messaging API terbaik - untuk mempelajari cara terlibat dalam percakapan di web 3.0. Klik sumber di bawah ini atau hubungi kami pada link yang tertera di catatan kaki artikel ini.

    Sumber
    Dilokalisasi dari:
    Conversational Engagement In Web 3.0
    Sumber sekunder:
    What is Conversational Messaging?
     
  2. blackking

    blackking Well-Known Member

    Joined:
    Sep 1, 2016
    Messages:
    2,267
    Likes Received:
    155
    Trophy Points:
    63
    Apakah mungkin salah satu penyebab menurunya minat blogger karena munculnya web3 ini yang menarik untuk dipelajari.
     
  3. Rinaldy

    Rinaldy Member

    Joined:
    Jan 7, 2018
    Messages:
    85
    Likes Received:
    4
    Trophy Points:
    8
    Ada kemungkinan salah satu penyebabnya karena itu. Baca juga info lebih lanjut tentang Gupshup (terkait fitur dan spesialisasi):

    Gupshup memungkinkan keterlibatan pelanggan yang lebih baik melalui pesan percakapan. Gupshup adalah platform pesan percakapan terkemuka, yang mendukung lebih dari 6 miliar pesan per bulan. Ribuan bisnis besar dan kecil di berbagai negara menggunakan Gupshup untuk membangun pengalaman percakapan & chatting di pemasaran, penjualan, dan dukungan pelanggan. Platform tingkat operator Gupshup menyediakan API perpesanan tunggal untuk 30+ channel, kit alat pengembangan percakapan untuk penggunaan apa pun, serta jaringan kemitraan di seluruh channel perpesanan (termasuk produsen perangkat, ISV, dan operator).

    Spesialisasi Gupshup:

    Ingin meningkatkan promosi marketing, penjualan, dan layanan pelanggan perusahaan Anda menggunakan Chatbot? Kini, Gupshup siap membantu Anda. Gupshup adalah Conversational Messaging Platform yang membantu bisnis & perusahaan berinteraksi dengan pelanggan di lebih dari 30 channel perpesanan termasuk WhatsApp API, Instagram API, SMS, dll.

    Gupshup telah dinobatkan oleh Hacker Noon sebagai salah satu dari 10 pembuat chatbot perusahaan berteknologi AI terbaik di dunia untuk tahun 2021. Hubungi Gusphup sekarang juga dengan mengklik link pada catatan kaki atau artikel sumber di bawah artikel ini.
     
Loading...

Share This Page